Monday, August 8, 2016

LAPANGAN SANG HATI



Sebulan sudah. Kejap sahaja dah habis Sebulan. 
Sepurnama tamat. Begitu sahaja engkau datang dan pergi. 
Belum sempat Aku nak hitung apa – apa, kau pergi lagi.
Kali ini umpama takkan kembali. 
Tafsiran mimpi yang cukup ngeri ini tiada siapa yang bisa membantu.
Tinggal hanya nafas dan waktu.
Menunggu saat yang sesuai untuk menuntut.
Satu kehidupan milik kekal abadi.



                         
                                                 Dia kata dia mahu tenang sahaja. 

Wednesday, July 27, 2016

Satu suasana pada petang itu......

Dalam tempoh yang tersebut, aku alami pelbagai keadaan aneh, ganjil, pelik dan hairan. 
Dalam kaki sedang melangkah, aku lalui bermacam laluan sempit, gelap, hingar, dan sunyi.

                                                                Terhenti nafas.
                                                                 Terkunci hati. 

                                                    Bila melihat kau ada di situ. 

                                          Aku senyum. Dalam diam aku berlalu.


                               
                       Perempuan Dalam Kurung Sesat Di Kota Hong Kong, tempoh hari. 


Friday, September 18, 2015

Pecah.



Macam - macam perihal berlaku lewat kini. 
Pelbagai jenis khabar dan berita di terima. 
Jadi seram. Jadi takut. Jadi cuak. 
Macam serba tak kena itu dan ini.

Dunia.
Alam.
Hidup. 

Berpaksi pada satu, kerana cinta. 
Tercipta pada satu, kerana cinta.
Berputar pada satu, kerana cinta.
Menjadi benar pada satu, kerana cinta.

Manusia.
Perangai.
Nafsu.

Menjadi satu kerana cinta. 
Menjadi debu kerana haloba.
Menjadi beku kerana benci.
Menjadi bodoh kerana nafsu.


Mana pergi hilangnya akal dan fikiran?
Mana pergi hilangnya rasa dan perasaan?
Andai semua bikin segala ikut aturan sendiri.
Andai semua bicara segala ikut undang sendiri.

Ntah...
Aku risau, aku pening. aku keliru. 

Mungkin ini semua tak bisa terjawab dengan hanya sekeping nota hati ini.
Namun aku hanya harap. 
Biar kau marah. 
Biar kau caci. 
Biar kau benci. 
Biar kau maki.
Sebab kau ada segala hak itu.
Tapi mohon aku. 

Teruskan cinta yang dah lama kita bina ini.
Berpegang pada janji sesama kita selama ini.

Agar kita tidak berpecah, roboh, dan longlai dan menjadi bangkai. 






Akuarium
1851pm
Cakap Dalam Hati. 


Friday, September 11, 2015

Utusan Ke LangitMu....

Assalamualaikum...

Kehadapan ayahanda tercinta..
Di harapkan ayah sentiasa bahagia di samping Dia yang tercinta. 
Anakanda di sini alhamdulillah sihat sentiasa bersama doa - doa ayah..
Anggun juga membesar dengan baik. Sekolah. Sudah darjah 2.. 
Ira masukkan dia kelas piano jugak. Sebagai extra skill.. hehehe..
Dia ada sebut beberapa kali nama ayah.. Rindu dengan tok ayah katanya. 
Ira bagitahu dia, doakan yang baik - baik untuk tok ayah. Anggun jawab "ok mommy".. :)

Ira actually nak kongsikan satu berita.. 
Semalam, tanggal 10 September 2015, lebih kurang jam 3 petang, Ira telah 
berikrar untuk berkhidmat bersama parti politik ayah, yakni UMNO, 
melalui sayap Puteri UMNO. 

Ira telah di lantik oleh Ketua Puteri UMNO sendiri sebagai salah seorang dari 
EXCO Puteri UMNO kali ini. Besar sungguh tanggugjawab ini tapi Ira  akan cuba bawa sehabis baik. Sama macam ayah dulu. . Mungkin senario poliik sudah berbeza tapi bersandarkan niat yang sama, tidak sedikit pun kurang dari ayah, Ira harap semua akan berjalan baik dan lancar. 

Ayah...

Di sini Ira nak ucapkan jutaan terima kasih untuk semua yang ayah 
dah buat untuk Ira dan adik beradik yang lain. 
Jujur, di mana pun Ira ada, apa pun  yang terjadi, semua yang baik - baik adalah dari doa ayah.. 
Walau ayah  tidak bersama lagi, tapi Ira tahu ayah ada di setiap penjuru  hidup Ira. 

Ayah...
Adalah ayah yang paling best. .
Tak pernag walau sekali ayah merungut tentang pilihan hidup anak - anak.. Mahu lagi Ira yang bongsu ni. Ira tahu pilihan  hidup Ira adakala agak menyimpang jauh dari yang sepatutnya... atau yang biasa dibuat, tapi Ayah yakin anak - anak ayah tahu dan faham dengan setiap pilihan mereka sendiri. 

Ayah.. 
Adalah ayah yang paling awesome.. 
Tak pernah walau sekali ayah paksa anak - anak untuk menurut setiap telunjuk ayah. Walau ayah tahu ayah ada kuasa itu. Tapi sering yang di dengar adalah, "Ayah dah didik kamu semua pandai - pandai, jadi sampai masa ayah tak mahu masuk campur urusan dan keputusan kamu. Yang boleh hanya beri dorongan yang baik - baik sahaja".... 

Ayah..

Mohon restu ayah untuk Ira meneruskan apa yang ayah dah pernah tinggal.
Alhamdulillah, masih ada yang ingatkan ayah.. 
Setiapnya meninggalkan kata yang baik tentang ayah.... Ayah Ira.. :) 

Mohon tunjuk ajar Ira walau dalam apa keadaan dan cara sekali pun...
Sorry tau sebab masih 'mengganggu' ayah yang sedang elok berehat di sana..
Tapi anak ayahkannn... yang kecik pulak.. Mana boleh berhenti merengek walau dalam apa cara sekalipun dengan ayah .... 


Ira harap Ira akan buat ayah terus bangga dengan anak - anak ayah  .. 
Jangan risau.. Ira dan adik beradik lain sentiasa jaga mak... walau mak kekadang adalah sikiittttt pening, tapi Mak  kaannn...... "mak ko jugaaakkkk" macam yang ayah selalu cakap.. heheheh..

Ayah..
Jaga diri baik - baik k.
Nanti ada waktu dan masa yang betul, Ira jumpa ayah kat sana k.
Ayah tunggu Ira k.



YAng merinduimu sampai sudah....

Khaidhirah Abu Zahar.
Anak ayah yang bongsu. 
:) 


Bapak borek Anak rintik. :) 


Akuarium 
1820hour
110915


Tuesday, September 8, 2015

Tentang Mata

Hujan di pagi hari..
Angin kuat menghembus pipi..
Kaki cuba melangkah lagi..
Gerakkan sahaja mengikut sang hati..

Nyawa...
Mari datang dekat dengan aku.
Mahu aku dengar kau bernyanyi..
Biar terbuka rasa di kalbu.

Cinta...
Tetapkan pintu disetiap sudut..
Agar mudah aku bertapa..
Dalam satu ruang dimensi..

Rindu..
Aku bawakan dia pulang..
Untuk kau tatap setiap ketika..
Biar jiwa terus berpaksi..

Yang nyata, 
hanya Satu. 
Pada tiap waktu dan saat.
Diri Ini Hanya Untukmu.




Aku tetap bersamamu. Sampai habis. 


Akuarium
080915
1833hrs