Thursday, October 30, 2014

Ajari aku.

Jejak kaki. Ini benda baru. 
Aku cuba. 
Aku redah. 

Terlangkop punca datang, Aku hadap. 
Kita cari dan cari lagi. 

Terbalik bila Pergi. Aku kejar. 
Kita cari dan cari lagi. 

Terpincang ketika di pasang. Aku tahan. 
Kita cari dan cari lagi. 

Simpulkan rasa hati, yang terbakar. 
Kaki. Terus. Melangkah. 
Jiwa. Terus. Membara. 

       Antara 2 nyawa, ada satu yang Aku      paling rindu. 

Friday, October 24, 2014

Lama betul.

Hmmmm... Bagaimana mahu mulakan bicara ini. Lama betul tak menapak sang tangan yang malas. Ouh.... Bukan Malas, tapi schedule pack. Katanya...... 


Ok. Selesai pelbagai fasa kehidupan yang penuh dengan pelbagai kecacatan yang aku akan terus hargai ini, maka terlalu banyak kalau nak di kongsi dalam satu page yang tak banyak mana (Walau dalam alam maya) namun hidup ini tetap penuh batasan. 

Pangkat. Darjat. Keturunan. Adat. 

Itu semua Lah batasan- batasan yang dicipta sendiri. Ahhh! Malas nak tanya mana datangnya kepelbagaian hidup yang tak perlu pun dari azali, tapi tetap ianya kembali. 


Mohon Selepas ini, aku mampu untuk terus menulis serangkap dua Walau untuk seketika. Selagi hayat dikandung badan, selagi penuh darah yang mengalir melaluinya, selagi nafas tarikat tersembur keluar, selagi hati punya perasaan, selagi itu Aku akan terus cuba dan cuba.... Untuk teruskan jua. 




308am20102014

Sunday, February 16, 2014

Dalam diam.............

Antara bayang dan sorotan cahaya. Aku tanya yang mana lebih indah? Laut dan bulan. 

Antara diam dan membisu. Aku tanya mana yang lebih bermakna?  Siulan dan kesabaran. 

Antara nafas dan corong gelemaca. Aku tanya mana yang lebih memekak? Degup  jantung dan si pejalan kaki. 

Antara cita dan cinta. Aku tanya mana yg bisa memberi kehidupan? Impian dan harapan. 




Wahai Tuhan.... Aku seru padaMu, agar bisa kau berikan segala umatMu dengan segala kasih dan sayangMu, agar bisa kami berpegangan tangan sehingga hujung nyawa kami. 


Jomtien beach. 
Pattaya. Thailand. 
2.05 am (Thai time). 


Friday, January 10, 2014

Si Ally dan si Deandra

Cetusan rasa yang tak pernah jemu dan tak pernah letih Walau nafas dah tingkat teratas. 

Kali ini bukan dengan produk untuk cucian mata, tapi untuk cucian dobi. Hahahhaha... 

Diri ini kepingin sekali punya jenama sendiri Dalam industry fesyen dan tekstil. Namun dek tersepit di celah jadual kehidupan yang amat sendat, aku perlahan-lahan mencari tapak. Di mana harus aku Mula. 

Ouh!!! Telefon kak Lynda. Dia favourite designer aku untuk koleksi gaya Dira di karpet merah. 
Suka!!! Dia jawab tatkala aku lontar 'jom buat label baju ready to wear sendiri kak?' 

Ahhhhh!! Gembira bukan kepalang. Namun waktu itu, arwah ayah menjadi kepentingan Hidup aku, maka aku tunggu waktu yg paling sesuai. Fikir ku, Moga Ada jodoh aku dengan ayah Bagi menyaksikan satu Lagi impian aku, iaitu punya Nama label sendiri. 

Kita merancang, Allah SWT menentukan. Ayah tak lama 'susahkan' kami, dia pergi tanpa gusar. Tenang benar. Percaya dia sudah bekalkan ilmu secukupnya, anak-anak mampu mengorak langkah sendiri tanpa dia di sisi. 

Oleh itu, aku teruskan juga impian ini. 

Selepas bertungkus lumus, 3bulan kemudian, ALLYDEANDRA WARDROBR lahir dengan beberapa koleksi mudah pakai. (Nanti aku upload Gambar yah) 


Ok, nak tido. Esok call time Pagi. 
Nak sembang macamana dan Bagaimana ini terjadi, panjang betul entry ini. Ponek nak membaca nanti. Hehehheeh. 

Selamat Malam! 


Tuesday, January 7, 2014

Gelemaca

ILama aku tahan rasa ini. Selama ini aku hadapkan saja. Selama ini mata ini asyik berair, adakala bertakung.  Banyak. 
Berderai. 

Tapi Pagi ini aku bangun dengan satu semangat batu. 
Nak terangkan mata ini. 
Nak terangkan hati ini. 

Dan kau, si jahanam yg mengaburi mata aku, yang menggelapi Hidup aku, yang menyesakkan nafas aku, selama ini.... Boleh pergi mampos! 

           Aku. Jam tangan. Nafas.